Statistik

Sonora Radio

Senin, 26 Juli 2010

Waterpass


ALAT UKUR SIPAT DATAR

( Waterpass )

Nama : Ratu Nurmalika

NPM : 16309861

Dosen : Ellysa, ST, MT.

Tugas : Ilmu Ukur Tanah dan Pemetaan

Universitas Gunadarma

Juni 2010


Waterpass

Waterpass adalah alat mengukur beda ketinggian dari satu titik acuan ke acuan berikutnya. Waterpass ini dilengkapi dengan kaca dan gelembung kecil di dalamnya. Untuk mengecek apakah waterpass telah terpasang dengan benar, perhatikan gelembung di dalam kaca berbentuk bulat. Apabila gelembung tepat berada di tengah, berarti waterpass telah terpasang dengan benar. Pada waterpass, terdapat lensa untuk melihat sasaran bidik. Dalam lensa, terdapat tanda panah menyerupai ordinat (koordinat kartesius). Angka pada sasaran bidik akan terbaca dengan melakukan pengaturan fokus lensa. Selisih ketinggian diperoleh dengan cara mengurangi nilai pengukuran sasaran bidik kiri dengan kanan. Waterpass memiliki nivo sebagai penyama ketinggian, lensa objektif, lensa okuler, dan penangkap cahaya. Dengan waterpass ini kita dapat menentukan berapa banya tanah yang dibutuhkan untuk meratakan suatu lokasi. Alat ini bersifat sangat sensitif terhadap cahaya, sehingga memerlukan payung untuk menutupi cahaya matahari.

Cara kerja:

Yang diamati dilapangan adalah pembacaan:

  • · bentang tengah (BT),
  • · bentang bawah (BB)
  • · bentang atas (BA)
  • · sudut horizontal kasar

Angka angka pada BT, BB, BA dapat kita baca pada rambu yang

ditegakan pada strat pot (patok kayu yang diberi paku payung)

melalui water pass yang telah distel.

  1. pasang la trifood statif(kaki 3) setinggi dada juru ukur,

dan pasang water pass pada kaki 3

  1. atur lah alat ukur sehingga nivo kontak tepat ditengah, dengan menggunakan 3 buah skrup penyetel
  2. Intip lensa okuler, fokuskan pada tiang (objek) yang akan diukur.
  3. Catat ketinggian tiang.
  4. Ulangi langkah yang sama pada tempat yang akan dicari selisih ketinggiannya.

Setelah melakukan pengukuran di lapangan,maka kita dapat membuat tabel hasil pengukuran dan mendapatkan gambar hasil kontur tanahnya.

Adapun yang perlu diperhatikan dalam pengukuran ini adalah:

  • a. Usahakan jarak antara titik dengan alat sama.
  • b. Seksi dibagi dalam jumlah yang genap.
  • c. Baca rambu belakang, baru kemudian dibaca rambu muka.
  • d. Diukur pulang pergi dalam waktu satu hari.
  • e. Jumlah jarak muka=jumlah jarak belakang.
  • f. Jarak alat ke rambu maksimum 75 m.
  • g. saat terbaik pengukuran pagi jam 06.00 - 11.00 siang jam 15.00 - 18.00

Dalam pembuatan jalan maupun pembangunan diperlukan suatu pengukuran beda tinggi agar dapat diketahui perbedaan tinggi yang ada dipermukaan tanah.

Kesalahan dalam pengukuran Waterpass

Dalam setiap pengukuran tidaklah lepas dari adanya kesalahan pembacaan angka, sehingga diperlukan adanya koreksi antara hasil yang didapat di lapangan dengan hasil dari perhitungan.

Kesalahan Dalam Pengukuran:

Dalam melakukan pengukuran kemungkinan terjadi kesalahan pastilah ada dimana sumber kesalahan atau permasalahan tersebut, antara lain :

a. Kesalahan yang bersumber dari pengukur
Kurangnya ketelitian mata dalam pembacaan alat waterpass, yaitu pembacaan benang atas, benang bawah, dan benang tengah.
Adanya emosi dari pengukur akibat rasa lapar,cuaca yang panas,dan penyebab emosi yang lainnya sehingga tergesa-gesa dalam melakukan pengukuran dan akhirnya terjadi kesalahan mencatat.

b. Kesalahan yang bersumber dari alat
Pita ukur yang sering dipakai mempunyai tendensi panjangnya akan berubah, apalagi jika menariknya terlalu kuat. Sehingga panjang pita ukur tidak betul atau tidak memenuhi standar lagi.
Patahnya pita ukur akibat terlalu kencangnya menarik pita ukur, sehingga panjang pita ukur bergeser (berkurang)

c. Kesalahan yang bersumber dari alam.
Adanya angin yang membuat rambu ukur terkena hembusan angin, sehingga tidak dapat berdiri dengan tegak.
Angin yang merupakan faktor alam, membuat pita ukur menjadi susah diluruskan, sehingga jarak yang didapatkan menjadi lebih panjang daripada jarak sebenarnya.

DAFTAR PUSTAKA

· http://geomatika07.wordpress.com/2008/07/18/pengukuran-beda-tinggi/#comment-182

· http://geomatika07.wordpress.com/2008/09/07/kesalahan-dalam-pengukuran-waterpass/

· http://hada28.wordpress.com/2009/10/07/theodolite-btm-dan-waterpass-geodesi/

· http://reggaeyangnetral.blogspot.com/2009/01/ukur-tanah.html

· http://lenaciitikuus.blogspot.com/2010/01/waterpass-itu-apa.html

· http://www.rumahdanproperti.com/images/newsimage/Tips%20dan%20Berita%20Properti/theodolite-ultrarapide-000051722-4.jpg

· http://farm1.static.flickr.com/178/371125801_e6274bdec4.jpg

· http://www.levelling.uhi.ac.uk/pics/staff_readings.jpg

6 komentar:

Anonim mengatakan...

thankzzzzz..
sangat membantu
:)

Joi sitepu mengatakan...

saya sangat berterima kasih kpada pembuat blog ini. blog seperti ini sangat bermanfaat dan sangat bermanfaat bagi orang2 sipil seperti saya.
thankz...... :))

I Kadek Bagus Widana Putra mengatakan...

Sama-sama Joi

Semoga bermanfaat :D

Anonim mengatakan...

makasi banyak....
:)

chairul anam mengatakan...

tau gmna menerpkanya ke gambar ga broo.
mohon bantuanya

Anonim mengatakan...

Makasih Banyak
semoga ini bermanfaat untuk calon-calon murid ku

Poskan Komentar

Daftar Pengunjung